Tak puas hati bengkel ‘ketuk harga’ dan lerai motor, pemilik bawa pulang naik Grab

548

Kes bengkel ‘memeras’ kocek pengguna ketika servis di pinggir jalan tular, selepas seorang pelanggan meluahkan rasa tidak puas hati di TikTok.

Pada video tersebut, pemilik motor ingin menggantikan minyak pelincir. Sebelum servis, pemilik menjelaskan gejala motor yang ‘tersenguk-senguk’.

@tiktokviraalid

assalamualaikum maaf awalnya saya ga mau VIRALIN walau sakit bgt hati di buat ini bengkel, cuma karna saya liat banyak bgt korban alangkah berdosa jika tidak saya memberi info kepada org lain. motor saya buat cari nafkah malah jadi hancur begini. dan ga tggung jawab, kronologi, saya ingin liburan kecil2an sama anak k Sentul cuma pergi bertiga SM suami. tapi motor nyendat2, ya mmng blm di servis karna ga sempat. JD saya niat ganti oli biar lancar, motor juga biasa saya pake setiap hari buat usaha stiap k bengkel d bnrin dikit enak bisa jalan lagi. ini saya kejebak di bengkel yg menurut saya sih Uda termasuk kriminal (PEMERASAN) Uda banyak korban juga, saya berhenti dia nanya knp bang motor, ini macet2 mngkin olinya, JD saya mnta ganti. emang sih pas d cek itu oli karna 2bln sblmnya ngisi oli itu kayanya kurang bagus JD gumpal kelihatan. pdhl sih itu hal biasa ga harus sampe turun mesin, eh dia bongkar semua katanya saya mau coba akalin bang siapa tau bisa di akalin. taunya Uda d bongkar smua sampe bener ga da bentuk ssaya d suru k kasir dan betapa kagetnya melihat total bil 2,7jt. gila!!! ya walaupun emang harus d ganti kan itu bertahap, saya bilang asal jalan aja bang ga usa d ganti sbnyk ini. tapi dia bilang kalau ga di ganti smua ga jalan bang motornya. suami Uda mulai kesel, ywd bang pasang balik aja bang kaya semula kalau ga bisa d benerin. eh dia bilang pasang 450rb bang, lah kan dr awal saya ga nyuru bongkar Abang yg bilang mau akalin spya ga ganti. ini malah motor ancur suru ganti semua, saya mana ada persiapan. harganya juga ga masuk akal, dia sombong bgt jawabnya. saya diam2 ngerekam kayanya ga sampe habis saya ngrekam karna kepencet mngkin. JD emosi suami kita pesen grab kita angkut tu semua dalam keadaan ga ada bentuknya. eh dia suru bayar 200rb, saya ga marah aja Uda syukur minta bayar sgtu. saya tau upah org harus d bayar, tapi caranya ga gtu dgn menjebak orang. naik gobox 300rb ke bedahan k rumah sodara/ teman yg biasa bengkel. supir gobox ngmng knp bang? saya ceritain lah kejadiannya, trus dia ngmng sblm puasa saya juga angkut motor nmax dalam keadaan KY gini. yg bawa cewe, dia mau ganti karet mlh d bongkar smua sr byr 2,5jt cewenya ngamuk2 #bengkel

♬ Instrumen Sedih – Yuda pratama



“Setiap ke bengkel dibaiki sedikit, kemudian sudah boleh jalan tiada masalah. Ini terjebak di bengkel yang menurut saya sudah termasuk jenayah (pemerasan) dan banyak mangsa juga,” tulisnya. 

Pemilik motor menjelaskan motornya ‘mogok’ dan selepas diperiksa mungkin disebabkan minyak hitam.

Dua bulan sebelumnya, pemilik menggunakan minyak hitam tidak berkualiti sehingga minyak beku.

Lalu, mekanik bengkel tersebut menurunkan enjin cuba mencari punca kerosakkan. Namun, pelanggan tidak berpuas hati dengan tindakan tersebut selain perlu membayar Rp2.7 juta (RM818.73).

Ini kerana dikatakan pemilik hanya meminta bengkel menggantikan komponen yang perlu asalkan motor itu boleh bergerak. 

“Tapi dia kata jika tidak diganti tidak akan jalan motornya. Mula kecewa, saya meminta dia memasang semula jika tidak boleh dibaiki. 

“Eh, malah dia minta bayar Rp450, 000 (RM136.46) untuk pasang semula. Dari awal saya tidak minta dia bongkar dan harga juga tidak masuk akal,” jelasnya.

Berang dengan tindakan bengkel, pemilik menempah Grab untuk membawa motornya yang sudah dileraikan. Namun, pihak bengkel meminta dia membayar Rp200,000 (RM60.65).

Pada video itu, menunjukkan keadaan motor yang masih terlerai di samping rangkaian keluhan pengguna lain yang meninggalkan reviu bengkel tersebut di Google.

Antara komen yang ditinggalkan adalah harga alat ganti dan servis yang mahal serta tiada perubahan selepas dibaiki.

JAWAPAN BENGKEL

Sementara itu, TribunJogja melaporkan pihak berkuasa telah mengunjungi bengkel berkenaan selepas tular.

Pemilik bengkel menafikan berlakunya ‘ketuk harga’ dalam kes berkenaan melainkan masalah komunikasi.

Ketika hendak dibaiki, belum ada kesepakatan komponen rosak yang perlu diganti hinggalah harga.

“Selanjutnya kenderaan sudah terlanjur dibongkar. Pelanggan tersebut terkejut melihat harganya,” jelasnya. 

Pemilik bengkel juga mengakui motor itu mengalami overheat akibat kehabisan minyak hitam. 

“(2.7 juta itu betul harganya), kerana pelanggan yang minta diturunkan enjinnya,” katanya. 

APA KATA ANDA?

Please enter your comment!
Please enter your name here